PERSEKITARAN POLITIK `GHAIRU SOLEHAH` MENYERLAHKAN MINDA KOLOT PEMERINTAH MALAYSIA

BEZA PAKATAN RAKYAT DAN BARISAN NASIONAL SEMASA MEMERINTAH PULAU PINANG

BEZA PAKATAN RAKYAT DAN BARISAN NASIONAL SEMASA MEMERINTAH PULAU PINANG
lu pikir la sendiri...

NAK CEPAT.. KLIK ARTIKEL DI BAWAH

PROGRAM I`TIKAF DAN QIAMULLAIL DI MASJID AT TAQWA.. PADA 26 HB MAC 2010 NI.. JANGAN LUPA..

PROGRAM I`TIKAF DAN QIAMULLAIL DI MASJID AT TAQWA.. PADA 26 HB MAC 2010 NI.. JANGAN LUPA..
Program anjuran Urusan Ulamak PAS Kawasan Kepala Batas bertujuan untuk menyemarakkan suasana mahabbah dan ukhuwwah di kalangan ahli jamaah Islam...stiap Jumaat minggu ke 4.. sama2lah kita semua memberi sumbangan...

SETIAP AHLI PAS PERLU MENJADI AHLI USRAH

SETIAP AHLI PAS PERLU MENJADI AHLI USRAH
Jommmmmmmmmmmm join usrah..

APE CITE NI

APE CITE NI
Hati yang tenang dan tenteram dipenuhi dengan amalan zikir ilallah yang berterusan..

Sunday, September 26, 2010

Satira: Banyak tanda tanya penahanan Zunar

Satira: Banyak tanda tanya penahanan Zunar

 

Harakahdaily   

KUALA LUMPUR, 26 Sept: Tindakan keras yang diambil pihak polis dalam menahan kartunis terkenal tanahair, Zunar menimbulkan pelbagai persoalan yang perlu dijelaskan.

Menurut Pertubuhan IKRAM Malaysia (Ikram), ini demi mengekalkan kepercayaan masyarakat akan ketelusan dan keterbukaan kerajaan dalam menerima sebarang maklumbalas daripada masyarakat mengenai perlaksanaan amanah dan tanggungjawab kerajaan.

Naib presidennya, Syed Ibrahim Syed Noh berkata, antara persoalan yang wajar dijelaskan ialah mengapa kebebasan bersatira untuk memperbaiki dasar pentadbiran awam diwar-warkan sebagai hasutan.

Katanya, satira merupakan salah satu kaedah kritikan berlapik yang diterima pakai sejak zaman belum merdeka lagi dan digunakan oleh ramai pejuang kemerdekaan seperti Pak Sako dan Pendeta Za'ba.

Justeru, katanya Ikram memandang serius mengenai penangkapan dan penahanan Zunar atau nama sebenarnya Zulkiflee Anwar Ulhaque di bawah Akta Hasutan.

Ikram, jelas beliau pada dasarnya bersetuju dengan keperluan untuk melindungi masyarakat awam daripada diperdaya dengan laporan dan pengkhabaran palsu yang mencetuskan huru-hara di kalangan rakyat.

Katanya, karya kartun semasa Zunar tidak tersiar di mana-mana akhbar atau makalah, dan buku-buku yang dijual pula sukar untuk didapati di toko-toko buku utama.

Namun, tambahnya kenyataaan bersifat perkauman seorang pengetua sekolah yang sudah lama diwar-warkan dalam media arus perdana tidak pula mengundang apa-apa tindakan undang-undang.

Malah, katanya lagi pemimpin nombor dua negara pun mengaku apa-apa tindakan terhadap pencetus insiden yang mencalar maruah kaum minoriti itu bukan di bawah bidang kuasanya.

"Bagaimana satira politik boleh dianggap lebih berbahaya daripada isu perkauman, sehingga perlunya Zunar dihantar ke beberapa lokap berturut-turut sebelum ditahan di bawah Akta Hasutan, sedangkan Akta Hasutan digubal untuk mengelakkan pemberontakan besar-besaran melalui cara-cara yang bercanggah dengan perlembagaan negara seperti tindakan subversif gerila komunis pada awal kemerdekaan Malaysia," ujarnya.

Sehubungan itu, katanya Ikram mengesyorkan mana-mana institusi atau badan kerajaan yang terkesan dengan sebaran awam yang dianggap palsu dan berunsur fitnah dalam media bebas seperti forum atau blog di internet supaya tampil proaktif dalam memberikan penjelasan yang bernas terhadap isu-isu yang dibahaskan.

Beliau menambah, tindakan menggertak dan menangkap para pengkritik dasar kerajaan dan menuduh mereka di bawah Akta Hasutan hanya akan menambahkan kesangsian rakyat terhadap keikhlasan kerajaan untuk mengekalkan kebebasan bersuara sebagai salah satu hak yang wajar dinikmati rakyat.

Kerajaan, ujarnya perlu menyedari bercambahnya masyarakat Malaysia melalui media bebas seperti blog adalah berpunca dari kelemahan arus media perdana yang dilihat sebagai tidak objektif dalam menyebarkan berita serta gagal dalam meraikan kepelbagaian pendapat semasa segenap lapisan masyarakat yang berbeza falsafah politik dan kepercayaan.

Tambahnya, Ikram menggesa pihak berkuasa untuk membebaskan Zunar dengan serta merta agar keyakinan rakyat terhadap keterbukaan kerajaan dalam penerimaan kritikan awam demi penambahbaikan pentadbiran dan pengurusan negara dapat dikekalkan.

"Sekiranya ditahan maka prosedur penahanan dipatuhi dan hak peguam perlu diberikan kepada Zunar. Sebarang tindakan intimidasi dan tekanan harus dihentikan," ujarnya lagi.

Spekulasi: SPR Bakal Buat Pilihan Raya Umum Ke 13, Selepas Najib Berjaya Pastikan Anwar Ibrahim Dihumbankan Semula Ke Penjara Sg.Buloh Nanti

Pilihanraya Umum Ke-13 bakal menjelang tiba bila-bila masa dari sekarang. Banyak desas-desus mengatakan PM Najib Razak akan membubarkan parlimen selepas sahaja Penasihat Umum PKR, Datuk Seri Anwar Ibrahim dihumbankan semula ke Penjara Sg.Buloh. Kononnya, bila Anwar telah terpenjara maka, mudahlah bagi UMNO BN untuk melaksanakan agenda mereka. Biarpun rakyat dikatakan akan turun dijalanan untuk sekali lagi membuat protes besar-besaran andainya Anwar terpenjara lagi. Namun, sukar untuk dinafikan bahawa "gelombang reformasi kedua" yang bakal berlaku itu tidaklah sehebat ketika Anwar dipecat daripada UMNO dan Kerajaan dulu. Soal rakyat boleh menerima atau tidak kini sudah tidak menjadi masalah lagi bagi Najib. Apa yang penting, agenda politik beliau tercapai. Harus diingat juga, musuh politik Anwar dulu iaitu "Mahathir Mohamad" kini merupakan proksi terapat Najib. Jika Mahathir tidak menyerahkan kuasa kepada Pak Lah, maka mana mungkin Najib boleh berkuasa sekarang. Lantaran itulah, Najib terpaksa melantik anak Mahathir iaitu Si Mukhriz menyertai kabinet barunya. Sedangkan Mukhriz telah tewas kepada menantu Pak Lah, Si Khairy Jamaluddin ketika itu.

 

 

 

Mahathir adalah Sifu kepada Anwar, tetapi kini mereka "musuh politik"

Apakah Mahthir tergamak melihat Anwar ditampuk kuasa agaknya

 

 

Ini semua adalah rancangan politik licik Najib untuk menguatkan lagi cengkaman Mahathir itu sebenarnya. Tambahan pula, Mahathir kini dilihat sebagai "Penasihat UMNO BN" biar pun tidak secara rasmi. Inilah hakikatnya. Maka itu, bukankah Mahathir dan Anwar masih belum berdamai lagi. Ini pasti akan menyebabkan Mahathir memainkan peranan untuk memastikan Anwar terus merengkok dalam penjara sehingga ke akhir hayatnya. Jika ini berlaku. barulah beliau puas hati dan boleh tidur lena. Beliau sebenarnya kecewa dengan tindakan Pak Lah yang tidak mahu campur tangan mempengaruhi hakim, hingga menyebabkan Anwar akhirnya dibebaskan selepas keputusan-2-1 yang memihak kepadanya. Apakah Mahathir akan berdiam diri melihat Anwar terus disanjung dan mungkin berkuasa suatu hari nanti agaknya.

 

 

 

Datuk JJ Laksana Agenda Najib Di Luar Negara

 

Mahathir tahu, jika Anwar menang dalam kes liwat II yang dihadapinya ini makanya yang akan mendapat susah ialah beliau sendiri. Tambah berbahaya jika Anwar berjaya pula membawa Pakatan Rakyat menguasai Putrajaya selepas pilihanraya umum nanti. Langkah terbaik ialah memastikan Anwar tewas. Jika tidak, sudah pasti Mahathir akan berhadapan dengan masalah yang lebih besar. Justeru itulah mereka harus berhati-hati untuk memastikan riwayat politik Anwar berakhir kali ini. Langkah bijak Najib pula dalam memastikann masyarakat antarabangsa menerima keputusann yang akan dibuat oleh mahkamah Malaysia terhadap isu Anwar. Beliau telah menghantar proksinya Jamaluddin Jarjis (foto), sebagai Duta Besar Malaysia ke Amerika Syarikat. Bukankah beliau tahu, JJ adalah Ahli Parlimen Rompin yang sepatutnya banyak menghabiskan masa di kawasannya itu. Maka tidak wajar jawatan tersebut diberikan kepada beliau. Ramai lagi calon-calon yang berkelayakan boleh memikul tanggungjawab tersebut. Namun, mengapakah JJ yang menjadi sandaran Najib?. Setelah diamati betul-betul, maka fahamlah kita bahawa keputusan menghantar JJ ke Amerika adalah misi Najib sebenarnya. Beliau mahu JJ memperbetulkan persepsi Amerika Syarikat terhadap keputusan yang akan dijatuhkan terhadap Anwar nanti.

 

Strategi Dirancang Atas Nasihat APCO Worldwide

 

JJ akan mendapatkan seberapa banyak sokongan dari Amerika Syarikat dan Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB) yang berpengkalan di negara itu untuk menerima kenyataan bahawa Anwar memang penjenayah dan tidak layak untuk bergelar pemimpin. Kini, usaha menjatuhkan nama Anwar diluar negara diamanahkan kepada JJ, antara proksi rapat Najib. Mereka mahu masyarakat antarabangsa tidak panik seandainya Anwar dijatuhkan sekali lagi hukuman terhadap kes liwat II yang dihadapinya sekarang. Inilah yang mereka mahukan, selepas itu barulah pilihanraya umum akan dilaksanakan. Semua ini adalah satu strategi politik Najib yang mendapat restu daripada APCO Worldwide (foto) sebenarnya. Akhirnya Anwar akan kembali ke penjara dalam keadaan mereka sudah bersedia meyakinkan masyarakat dunia bahawa Anwar Ibrahim adalah seorang "peliwat". Apakah rakyat boleh menerima kenyataan ini agaknya?

 

Pilihanraya Menjelma Selepas Anwar Terpenjara!

 

Selepas semua agenda memburukkan Anwar dan menyakinkan masyarakat antarbangsa bahawa hukuman yang dijatuhkan terhadap Anwar itu adalah "relevan", maka barulah segala tugasan seterusnya akan dipikul oleh Pengerusi Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR) iaitu Tan Sri Aziz Yusoff (foto). Beliau akan dipertanggungjawabkan untuk memastikan tarikh pembubaran parlimen dan pilihanraya dapat dijalankan dalam keadaan UMNO BN telah mendapat sokongan padu daripada rakyat. Ketika ini, isu Anwar akan dianggap bukan pokok utama dalam perjuangan mereka. Najib sudah pasti akan menggunakan segala kekuatan untuk memastikan keputusan terhadap Anwar dapat diterima oleh rakyat. Maknanya, pilihanraya seawal-awalnya pasti akan diadakan pada pertengahan atau awal tahun depan. Ini berasaskan kepada keputusan perbicaraan kes liwat II Anwar kelak. Persoalannya, apakah akan terjadi jika Anwar pula didapati tidak bersalah dan menang kes ini?. Inilah yang memusykilkan mereka yang merancang sebenarnya. Lantaran itulah, bagi memastikan segalanya berjalan lancar segala pihak yang terlibat perlulah memainkan peranan untuk memastikan Anwar mesti "dipenjarakan". Maka itu juga, kita tidak hairan dengan senario yang berlaku di mahkamah sekarang ini. Sudahlah Anwar dinafikan hak untuk mendapatkan segala salinan dokumen berkaitan untuk tujuan pembelaan. Malah beliau juga dinafikan hak untuk mendapatkan rayuan yang sewajarnya di mahkamah berkaitan. Alasannya cukup mudah iaitu mahkamah tiada kuasa untuk mendengar rayuan Anwar itu.

 

 

 

Ada makna, Najib dan Anwar ketika minum bersama di lobi parlimen

dulu, Anwar dan Mahathir pun selalu minum bersama sebenarnya

 

Tambah mengejutkan, apabila Mahkamah Syariah Wilayah Persekutuan juga menolak permohonan "Qazaf" terhadap Saiful Bukhari Azlan dengan berbagai-bagai alasan. Sebab itu kita tidak hairan bila melihat Pengarah JAWI, Dato' Haji Che Mat Che Ali, sendiri sering dilihat bersama Najib , malahan sehingga sampai ke Pekan Pahang sekali pun. Semua ini sama ada disengajakan atau sebaliknya maka hanya PM Najib Razak sendiri yang lebih mengetahuinya. Akhirnya Anwar dinafikan hak untuk mendapat pembelaan berlandaskan Islam itu sendiri. Lebih menghairankan kita ialah kesemua mereka yang menghalang tindakan tersebut adalah mereka yang mempunyai kuasa melaksanakan undang-undang jenayah syariah itu sebenarnya. Semuanya ini adalah bukti kukuh usaha terancang pihak berkenaan untuk memastikan skrip kali ini berjaya.

 

 

 

[Melihat kepada apa yang didedahkan ini, ternyata ia bakal menjadi kenyataan agaknya. Tambahan pula kes Anwar dengan Saiful Bukhari Azlan akan dibicarakan semula tidak lama lagi. Makanya, inilah masa yang paling sesuai untuk memastikan konspirasi ini berjaya. Namun, Najib juga gusar sebenarnya. Andainya apa yang dirancang tidak terlaksana maka sudah pasti ia akhirnya akan memakan diri. Andainya, jika rakyat membuat protes besar-besaran selepas Anwar terpenjara menyebabkan besar kemungkinan UMNO BN akan tumbang dalam pilihanraya umum akan datang. Pilihanraya Negeri Sarawak yang dijangka tiba bila-bila masa ini bakal menjadi penentu terhadap sokongan rakyat kepada UMNO BN di kawasan "talian hayat" mereka itu. Andai mereka tewas di sana seperti yang berlaku di Pilihanraya Kecil Parlimen Sibu sebelum ini, maka sudah pastilah ia akan menjadi petanda kejatuhan UMNO BN di peringkat pusat selepas ini. Apakah agenda menghumbankan Anwar dapat dilaksanakan andai ini berlaku?. Atau mungkin juga ada kompromi lain antara Najib dan Anwar pula akan berlaku. Sama-sama kita nantikan adengan ini. Semuanya akan memanaskan lagi iklim politik negara].

 

11 Komen, Sila Beri Pendapat Terhadap Artikel Di Atas:

 Anonymous said...

Spekulasi apa Bang!!Memang dah betul la tu.. x kan nak harap benda ajaib nak berlaku kat Mahkamah kut..cam 1998 org dah tau Anwar akan masuk penjara..sama ja tahun 2010..satu ja cara samaada Anwar masuk jail sekali lagi atau lawan balik kat UK..macam RPK buat!!kadang aku pelik juga dah tau nak masuk mulut naga..duk layan jugak court tuu..!!apa dulu org ria2 kata Perak akan ada pilihanraya..tapi realiti la ni camane??Tok sah duk mengharap la..aku gerenti Anwar masuk jail..bersalah ke tak tak penting..yg penting UMNO berkuasa lagi..

 

Thursday, September 23, 2010 1:03:00 PM 

 Anonymous said...

perancangan ALLAH itu lebih baik...

 

Thursday, September 23, 2010 1:56:00 PM 

 Anonymous said...

jika kita lihat prjlnn kes selama ni sukar bg anwar utk lps kan diri, krn semua bahan bukti yg diminta dinafikan malah Dr yg memeriksa dubur saiful pun boleh menukar kenyataan dari tidak kpd ye. nyata lah manusia lebih takut kpd manusia tidak kpd Allah dan seksaanNya di akhirat, bila keimanan itu dah di tarik oleh Allah swt dari mereka yg berkuasa, jwb nya tunggu lah bencana dan kehancuran yg akan sama2 kita hadapi kelak, dunia memang sudah sampai ke penghujungnya sbb itu Jahilliah Moden lebih dahsyat dari Jahilliah zaman dulu...

 

Thursday, September 23, 2010 3:40:00 PM 

 ikatan001@gmail.com said...

Agaknyerr..heheeee...semua agak mana fakta??

 

Thursday, September 23, 2010 4:14:00 PM 

 Chee Kuan Tai said...

Puak BN merancang...tapi rakyatlah yang kena fikir pakai akal...adakah BN sekarang masih layak memerintah????kalau anda rasa sudah tepu kesalahan dan penipuan kepada rakyat...apa lagi...TUKARLAH PARTI YANG MEMERINTAH...TAKKAN KIAMAT KOT KALAU BN JATUH....PERCAYALAH KEPADA KETENTUAN ALLAH....KALAU ANDA ORANG YANG BERIMAN.

 

Thursday, September 23, 2010 5:48:00 PM 

 Anonymous said...

Bercerita tentang Anuar Ibrahim dalam mahkamah liwat... kita yang mengikut perkembangan kes itu telah mengetahui banyak pekara yang bercanggah antara rekacerita dengan fakta sebenar.

 

Pada fikiran kita Anuar Ibrahim akan disimpan kedalam penjara lagi...? Belum tentu lagi kerana sebahagian besar ahli biasa UMNO Baru tidak bersetuju Anuar dipenjarakan lagi kerana Anuar tidak bersalah.

 

Jika salah hukum ahli UMNO Baru akan bertindak melawan tuan... Ingat...! UMNO Baru memperjuang Melayu... dan Anuar Ibrahim adalah berbangsa melayu.

 

Berkaitan dengan kisah itu kita jangan lupa bahawa UMNO yang ada hari ini adalah UMNO Baru ciptaan Tun Mahathir.

 

UMNO lama dengan UMNO Baru tidak sama cara pemikiran dan tindakannya. Tapi dari segi lain UMNO Baru inilah yang menjadi punca segala masaalah dalam Malaysia sekarang.

 

Kalau UMNO Tunku Abd.Rahman mencipta berbagai akta untuk kepentingan bangsa Melayu tapi UMNO Tun Mahathir menghapuskan akta bumiputera dan rembat segala peruntukan yang telah sedia terkumpul demi kepentingan anak isteri, kroni... sila tanya peruntukan RM52 Bilion khusus untuk bangsa melayu/bumiputra lesap kemana...?

 

Sama ada kita mahu percaya atau tidak bahawa pemimpin UMNO Baru ramai yang terlibat dengan berbagai jenis jenayah sama ada secara langsung atau tidak langsung.

 

Pada zahirnya kita melihat mereka ketawa gembira tapi pada bahasa badan mereka, menunjukkan mereka dalam keadaan resah... paling ditakuti adalah pilihanraya umum ke13.

 

Anuar Ibrahim adalah salah seorang yang mengetahui siapa pemimpin UMNO yang korup dan yang bersalah mengikut pernilaian undang-undang kerajaan Malaysia.

 

Beliau adalah bekas ahli UMNO dan menjadi saksi utama terhadap segala perbuatan Tun Mahathir dibelakang tabir semasa dalam pemerintahannya dulu.

 

Biarkan mereka simpan Anuar Ibrahim dalam penjara. Tapi mereka tidak boleh menahan dan menangkap aura Anuar Ibrahim yang telah meresap kedalam jiwa ahli UMNO Baru yang bersikap menentang arus.

 

Sebenarnya kita amat menyokong UMNO Baru melakukan berbagai jenis fitnah, provokasi kaum, mencuri dan merompak harta rakyat, melakukan berbagai jenis kezaliman... biarkan mereka lakukan kesalahan demi kesalahan kerana mereka hari ini berkuasa.

 

Hanya cara ini saja yang kita akan dapat melihat kewibawaan pemimpin Pakatan Rakyat yang setaraf dengan Anuar Ibrahim berkerja dan bertindak.

 

Walau pun Anuar Ibarahim tidak masuk penjara, tapi Anuar Ibrahim akan mati juga seperti Tunku Abd.Rahman, seperti Ghafar Baba dan sebagainya..... cuma yang tak mati hanyalah Tun Mahathir demi menjaga UMNO Baru yang diciptanya.

 

Siapa diantara pemimpin yang akan tampil menggantikan Anuar Ibrahim yang mempunyai ketahanan dan berkeyakinan tinggi dari kalangan pemimpin PAS dan PKR...?

 

Atau kita sedang menunggu lahirnya seorang DAJAL dari bumi Malaysia ini...?

 

Thursday, September 23, 2010 6:16:00 PM 

 Anonymous said...

kes ini akan tamat apabila anwar dimasukan ke dalam "tanah" itu ja kesudahannya.... dah 63 tahun dah tu...

 

Thursday, September 23, 2010 6:50:00 PM 

 Anonymous said...

Kesihan Anuar!!! kalau pemimpin yang bijak seperti Anuar boleh dihumban ke pejara, apa lagi rakyat yang lebih 60% kurang akal, lagi mudah omno perbodohkan. Tetapi lihatlah kali ini, kalau Anuar dipenjara kita TOLAK NAJIB dan OMNO!!!! Biar Pakatan rakyat pimpin negara. Azmin atau Tuan Guru Hadi Awang boleh pimpin Negara. Kita pun boleh pimpin negara. Kita buang pemimpin2 keparat seperti NAJIB dan OMNO!!!ALLAH HU AKBAR!!!!!!!!!!!!!

 


From: Azlisham Said
Sent: Sunday, September 26, 2010 12:36 PM
To: Azlisham Said; Mohd Rethudden; Mohd Helmizam; Mohd Razaidi; Mohd Anif; Mohd Fitri Othman; Fadzil Ahmad; Nasrun Ghani; Muhamad Fadhli; Aminoor Rashidin Hashim; MohdZaini Ayub; Syed Mulyadi SyedAbdullah; Khairul Faizi; Kamarunizam Hashim; Saiful Adli Ghazali; Mohammad Fitri; Amirul Ridzauan; Mohd Arissajali; Azman Abdullah; Naqsyabandi Jamaludin; Muhamad Ridzuan; Muhammad Rusdi Ahmad; Muhd Mazmin; Mohd Shahir; Mohd Razif; Mohd Helmizam; MohdZaini Ayub; Amran Hamzah; Mohd Anif; Mohd Helmizam; Hairi Nizam; Hapizi AbdHalim; Ramzul Haniff; Zulkifli AbuTalib; Mohd Azizul; Muhamad Najib; Muhamad Fadhli; Nurul Khairina Abdul Rahim; Asma Ahmad; Ismail Mohd; Izaruzana Ahmad; Fadzil Ahmad; Mohd Anif; Mohd Anif; Mohd Rethudden; Mohd Razaidi; Mohd Helmizam; Zulkifli AbuTalib; Aminoor Rashidin Hashim; Amran Hamzah; Asma Ahmad; Fadzil Ahmad; Hairi Nizam; Hapizi AbdHalim; Izaruzana Ahmad; Mohd Anif; Mohd Asyraf Azmi; Mohd Fitri Othman; Mohd Helmizam; Mohd Razaidi; Mohd Rethudden; MohdZaini Ayub; Muhamad Fadhli; Nur Marisa Isnaini; Nurul Khairina Abdul Rahim; Nurzaima Ismail; Ramzul Haniff; Mohd Sofian; Bunyamin Sabran; Mohd Azizul; Muhamad Ridzuan; Muhamad Najib; Mohd Sofian; Mohd Shahir; Helmy Zainal Abidin; Nazri Shafie; Norzamlan KamaralZaman; Noraida Daud; Muhamad Najib; Nasrun Ghani; Norhuffairos Hussin; Zulkifli AbuTalib; Sabri Hamid; Mohd Sofian; Sarizan Musa; Subri Noh; Sukri Othman; Syed Mulyadi SyedAbdullah; 'bob_azad88@yahoo.com'; 'rosyizam.abdulrahim@tm.com.my'; 'rosidihussein'; 'appledeent@gmail.com'; 'Azizan Shariff'; 'mohd azizon'; 'mahjubhanafi@yahoo.com.my'; 'hafiz ketua pemuda kb'; 'hafiz kb'; 'nordin - software engineer, Motorola / PAS Branch Secretary'; 'Azri Noor PNG TA2/TA3'; 'abdul-aziz_bin-othman@non.agilent.com'; 'ahmadazizi-yusof@fujielectric.com.my'; Azmi Kasim; 'hafiz kb'; 'hafiz kb'; 'hafiz ketua pemuda kb'; Hapizi AbdHalim; Mohd Razaidi; Mohd Rethudden; Mohd Fitri Othman; Mohd Helmizam; Amran Hamzah; Asma Ahmad; Nazril Hamzah; Mohd Azril; Ahmad Farizan; Izaruzana Ahmad; Ismail Mohd; Naqsyabandi Jamaludin; Khairul Faizi; Khairil Anuar; Anas Ali; 'udafirdaus@yahoo.com.my'; 'azdharuddin@lrt.rapidkl.com.my'; 'hamdanh@lrt.rapidkl.com.my'; mustafa.man@ap.sony.com; 'rosidihussain.ustaz@blogger.com'; 'rosidihussain.ppdun@blogger.com'; 'azlisham.said@gmail.com'; Ismail Mohd; Muhamad Amru
Subject: Membongkar Aqidah Sesat Wahhabi Yang Sering Berbohong Besar Atas Nama Imam Abu Hanifah

 

Membongkar Aqidah Sesat Wahhabi Yang Sering Berbohong Besar Atas Nama Imam Abu Hanifah

 

Suatu ketika al-Imam Abu Hanifah Membongkar Aqidah Sesat Wahhabi Yang Sering Berbohong Besar Atas Nama Imam Abu Hanifahditanya makna "Istawa", beliau menjawab: "Barangsiapa berkata: Saya tidak tahu apakah Allah berada di langit atau barada di bumi maka ia telah menjadi kafir. Karena perkataan semacam itu memberikan pemahaman bahwa Allah bertempat. Dan barangsiapa berkeyakinan bahwa Allah bertempat maka ia adalah seorang musyabbih; menyerupakan Allah dengan makhuk-Nya" (Pernyataan al-Imam Abu Hanifah ini dikutip oleh banyak ulama. Di antaranya oleh al-Imam Abu Manshur al-Maturidi dalam Syarh al-Fiqh al-Akbar, al-Imam al-Izz ibn Abd as-Salam dalam Hall ar-Rumuz, al-Imam Taqiyuddin al-Hushni dalam Daf'u Syubah Man Syabbah Wa Tamarrad, dan al-Imam Ahmad ar-Rifa'i dalam al-Burhan al-Mu'yyad)..

Di sini ada pernyataan yang harus kita waspadai, ialah pernyataan Ibn al-Qayyim al-Jawziyyah. Murid Ibn Taimiyah ini banyak membuat kontroversi dan melakukan kedustaan persis seperti seperti yang biasa dilakukan gurunya sendiri. Di antaranya, kedustaan yang ia sandarkan kepada al-Imam Abu Hanifah. Dalam beberapa bait sya'ir Nuniyyah-nya, Ibn al-Qayyim menuliskan sebagai berikut:

"Demikian telah dinyatakan oleh Al-Imam Abu Hanifah an-Nu'man ibn Tsabit, juga oleh Al-Imam Ya'qub ibn Ibrahim al-Anshari. Adapun lafazh-lafazhnya berasal dari pernyataan Al-Imam Abu Hanifah...

bahwa orang yang tidak mau menetapkan Allah berada di atas arsy-Nya, dan bahwa Dia di atas langit serta di atas segala tempat, ...

Demikian pula orang yang tidak mau mengakui bahwa Allah berada di atas arsy, --di mana perkara tersebut tidak tersembunyi dari setiap getaran hati manusia--,..

Maka itulah orang yang tidak diragukan lagi dan pengkafirannya. Inilah pernyataan yang telah disampaikan oleh al-Imam masa sekarang (maksudnya gurunya sendiri; Ibn Taimiyah).

Inilah pernyataan yang telah tertulis dalam kitab al-Fiqh al-Akbar (karya Al-Imam Abu Hanifah), di mana kitab tersebut telah memiliki banyak penjelasannya".

Apa yang ditulis oleh Ibn al-Qayyim dalam untaian bait-bait syair di atas tidak lain hanya untuk mempropagandakan akidah tasybih yang ia yakininya. Ia sama persis dengan gurunya sendiri, memiliki keyakinan bahwa Allah bersemayam atau bertempat di atas arsy. Pernyataan Ibn al-Qayyim bahwa keyakinan tersebut adalah akidah al-Imam Abu Hanifah adalah kebohongan belaka. Kita meyakini sepenuhnya bahwa Abu Hanifah adalah seorang ahli tauhid, mensucikan Allah dari keserupaan dengan makhluk-Nya. Bukti kuat untuk itu mari kita lihat karya-karya al-Imam Abu Hanifah sendiri, seperti al-Fiqh al-Akbar, al-Washiyyah, atau lainnya. Dalam karya-karya tersebut terdapat banyak ungkapan beliau menjelaskan bahwa Allah sama sekali tidak menyerupai makhluk-Nya, Dia tidak membutuhkan kepada tempat atau arsy, karena arsy adalah makhluk Allah sendiri. Mustahil Allah membutuhkan kepada makhluk-Nya.

Sesungguhnya memang seorang yang tidak memiliki senjata argumen, ia akan berkata apapun untuk menguatkan keyakinan yang ia milikinya, termasuk melakukan kebohongan-kebohongan kepada para ulama terkemuka. Inilah tradisi ahli bid'ah, untuk menguatkan bid'ahnya, mereka akan berkata: al-Imam Malik berkata demikian, atau al-Imam Abu Hanifah berkata demikian, dan seterusnya. Padahal sama sekali perkataan mereka adalah kedustaan belaka.

Dalam al-Fiqh al-Akbar, al-Imam Abu Hanifah menuliskan sebagai berikut:

 

"Dan sesungguhnya Allah itu satu bukan dari segi hitungan, tapi dari segi bahwa tidak ada sekutu bagi-Nya. Dia tidak melahirkan dan tidak dilahirkan, tidak ada suatu apapun yang meyerupai-Nya. Dia bukan benda, dan tidak disifati dengan sifat-sifat benda. Dia tidak memiliki batasan (tidak memiliki bentuk; artinya bukan benda), Dia tidak memiliki keserupaan, Dia tidak ada yang dapat menentang-Nya, Dia tidak ada yang sama dengan-Nya, Dia tidak menyerupai suatu apapun dari makhluk-Nya, dan tidak ada suatu apapun dari makhluk-Nya yang menyerupainya" (Lihat al-Fiqh al-Akbar dengan Syarh-nya karya Mulla 'Ali al-Qari', h. 30-31).

Masih dalam al-Fiqh al-Akbar, Al-Imam Abu Hanifah juga menuliskan sebagai berikut:

وَاللهُ تَعَالى يُرَى فِي الآخِرَة، وَيَرَاهُ الْمُؤْمِنُوْنَ وَهُمْ فِي الْجَنّةِ بِأعْيُنِ رُؤُوسِهِمْ بلاَ تَشْبِيْهٍ وَلاَ كَمِّيَّةٍ وَلاَ يَكُوْنُ بَيْنَهُ وَبَيْنَ خَلْقِهِ مَسَافَة.

 

"Dan kelak orang-orang mukmin di surga nanti akan melihat Allah dengan mata kepala mereka sendiri. Mereka melihat-Nya tanpa adanya keserupaan (tasybih), tanpa sifat-sifat benda (Kayfiyyah), tanpa bentuk (kammiyyah), serta tanpa adanya jarak antara Allah dan orang-orang mukmin tersebut (artinya bahwa Allah ada tanpa tempat, tidak di dalam atau di luar surga, tidak di atas, bawah, belakang, depan, samping kanan atau-pun samping kiri)"" ( Lihat al-Fiqh al-Akbar dengan syarah Syekh Mulla Ali al-Qari, h. 136-137).

 

Pernyataan al-Imam Abu Hanifah ini sangat jelas dalam menetapkan kesucian tauhid. Artinya, kelak orang-orang mukmin disurga akan langsung melihat Allah dengan mata kepala mereka masing-masing. Orang-orang mukmin tersebut di dalam surga, namun Allah bukan berarti di dalam surga. Allah tidak boleh dikatakan bagi-Nya "di dalam" atau "di luar". Dia bukan benda, Dia ada tanpa tempat dan tanpa arah. Inilah yang dimaksud oleh Al-Imam Abu Hanifah bahwa orang-orang mukmin akan melihat Allah tanpa tasybih, tanpa Kayfiyyah, dan tanpa kammiyyah.

 

Pada bagian lain dari Syarh al-Fiqh al-Akbar, yang juga dikutip dalam al-Washiyyah, al-Imam Abu Hanifah berkata

ولقاء الله تعالى لأهل الجنة بلا كيف ولا تشبيه ولا جه

"Bertemu dengan Allah bagi penduduk surga adalah kebenaran. Hal itu tanpa dengan Kayfiyyah, dan tanpa tasybih, dan juga tanpa arah" (al-Fiqh al-Akbar dengan Syarah Mulla 'Ali al-Qari', h. 138).

 

Kemudian pada bagian lain dari al-Washiyyah, beliau menuliskan:

وَنُقِرّ بِأنّ اللهَ سُبْحَانَهُ وَتَعَالَى عَلَى العَرْشِ اسْتَوَى مِنْ غَيْرِ أنْ يَكُوْنَ لَهُ حَاجَةٌ إليْهِ وَاسْتِقْرَارٌ عَلَيْهِ، وَهُوَ حَافِظُ العَرْشِ وَغَيْرِ العَرْشِ مِنْ غَبْرِ احْتِيَاجٍ، فَلَوْ كَانَ مُحْتَاجًا لَمَا قَدَرَ عَلَى إيْجَادِ العَالَمِ وَتَدْبِيْرِهِ كَالْمَخْلُوقِيْنَ، وَلَوْ كَانَ مُحْتَاجًا إلَى الجُلُوْسِ وَالقَرَارِ فَقَبْلَ خَلْقِ العَرْشِ أيْنَ كَانَ الله، تَعَالَى اللهُ عَنْ ذَلِكَ عُلُوّا كَبِيْرًا.

 

"Kita menetapkan sifat Istiwa bagi Allah pada arsy, bukan dalam pengertian Dia membutuhkan kepada arsy tersebut, juga bukan dalam pengertian bahwa Dia bertempat atau bersemayam di arsy. Allah yang memelihara arsy dan memelihara selain arsy, maka Dia tidak membutuhkan kepada makhluk-makhluk-Nya tersebut. Karena jika Allah membutuhkan kapada makhluk-Nya maka berarti Dia tidak mampu untuk menciptakan alam ini dan mengaturnya. Dan jika Dia tidak mampu atau lemah maka berarti sama dengan makhluk-Nya sendiri. Dengan demikian jika Allah membutuhkan untuk duduk atau bertempat di atas arsy, lalu sebelum menciptakan arsy dimanakah Ia? (Artinya, jika sebelum menciptakan arsy Dia tanpa tempat, dan setelah menciptakan arsy Dia berada di atasnya, berarti Dia berubah, sementara perubahan adalah tanda makhluk). Allah maha suci dari pada itu semua dengan kesucian yang agung" (Lihat al-Washiyyah dalam kumpulan risalah-risalah Imam Abu Hanifah tahqiq Muhammad Zahid al-Kautsari, h. 2. juga dikutip oleh Mullah Ali al-Qari dalam Syarh al-Fiqhul Akbar, h. 70).

 

Dalam al-Fiqh al-Absath, al-Imam Abu Hanifah menuliskan:

قُلْتُ: أرَأيْتَ لَوْ قِيْلَ أيْنَ اللهُ؟ يُقَالُ لَهُ: كَانَ اللهُ تَعَالَى وَلاَ مَكَانَ قَبْلَ أنْ يَخْلُقَ الْخَلْقَ، وَكَانَ اللهُ تَعَالَى وَلَمْ يَكُنْ أيْن وَلاَ خَلْقٌ وَلاَ شَىءٌ، وَهُوَ خَالِقُ كُلّ شَىءٍ.

"Aku katakan: Tahukah engkau jika ada orang berkata: Di manakah Allah? Jawab: Dia Allah ada tanpa permulaan dan tanpa tempat, Dia ada sebelum segala makhluk-Nya ada. Allah ada tanpa permulaan sebelum ada tempat, sebelum ada makhluk dan sebelum segala suatu apapun. Dan Dia adalah Pencipta segala sesuatu" (Lihat al-Fiqh al-Absath karya al-Imam Abu Hanifah dalam kumpulan risalah-risalahnya dengan tahqiq Muhammad Zahid al-Kautsari, h. 20).

 

Pada bagian lain dalam kitab al-Fiqh al-Absath, al-Imam Abu Hanifah menuliskan:

"Allah ada tanpa permulaan (Azali, Qadim) dan tanpa tempat. Dia ada sebelum menciptakan apapun dari makhluk-Nya. Dia ada sebelum ada tempat, Dia ada sebelum ada makhluk, Dia ada sebelum ada segala sesuatu, dan Dialah pencipta segala sesuatu. Maka barangsiapa berkata saya tidak tahu Tuhanku (Allah) apakah Ia di langit atau di bumi?, maka orang ini telah menjadi kafir. Demikian pula menjadi kafir seorang yang berkata: Allah bertempat di arsy, tapi saya tidak tahu apakah arsy itu di bumi atau di langit" (al-Fiqh al-Absath, h. 57).

 

Dalam tulisan al-Imam Abu Hanifah di atas, beliau mengkafirkan orang yang berkata: "Saya tidak tahu Tuhanku (Allah) apakah Ia di langit atau di bumi?". Demikian pula beliau mengkafirkan orang yang berkata: "Allah bertempat di arsy, tapi saya tidak tahu apakah arsy itu di bumi atau di langit".

 

Klaim kafir dari al-Imam Abu Hanifah terhadap orang yang mengatakan dua ungkapan tersebut adalah karena di dalam ungkapan itu terdapat pemahaman adanya tempat dan arah bagi Allah. Padahal sesuatu yang memiliki tempat dan arah sudah pasti membutuhkan kepada yang menjadikannya dalam tempat dan arah tersebut. Dengan demikian sesuatu tersebut pasti baharu (makhluk), bukan Tuhan.

 

Tulisan al-Imam Abu Hanifah ini seringkali disalahpahami atau sengaja diputarbalikan pemaknaannya oleh kaum Musyabbihah. Perkataan al-Imam Abu Hanifah ini seringkali dijadikan alat oleh kaum Musyabbihah untuk mempropagandakan keyakinan mereka bahwa Allah berada di langit atau berada di atas arsy. Padahal sama sekali perkataan al-Imam Abu Hanifah tersebut bukan untuk menetapkan tempat atau arah bagi Allah. Justru sebaliknya, beliau mengatakan demikian adalah untuk menetapkan bahwa Allah ada tanpa tempat dan tanpa arah. Hal ini terbukti dengan perkataan-perkataan al-Imam Abu Hanifah sendiri seperti yang telah kita kutip di atas. Di antaranya tulisan beliau dalam al-Washiyyah: "Jika Allah membutuhkan untuk duduk atau bertempat di atas arsy, lalu sebelum menciptakan arsy dimanakah Ia?".

Dengan demikian menjadi jelas bagi kita bahwa klaim kafir yang sematkan oleh al-Imam Abu Hanifah adalah terhadap mereka yang berakidah tasybih; yaitu mereka yang berkeyakinan bahwa Allah bersemayam di atas arsy. Inilah maksud yang dituju oleh al-Imam Abu Hanifah dengan dua ungkapannya tersebut di atas, sebagaimana telah dijelaskan oleh al-Imam al-Bayyadli al-Hanafi dalam karyanya; Isyarat al-Maram Min 'Ibarat al-Imam (Lihat Isyarat al-Maram, h. 200). Demikian pula prihal maksud perkataan al-Imam Abu Hanifah ini telah dijelasakan oleh al-Muhaddits al-Imam Muhammad Zahid al-Kautsari dalam kitab Takmilah as-Saif ash-Shaqil (Lihat Takmilah ar-Radd 'Ala an-Nuniyyah, h. 180).

 

Asy-Syaikh 'Ali Mulla al-Qari di dalam Syarah al-Fiqh al-Akbar menuliskan sebagai berikut:

Ada sebuah riwayat berasal dari Abu Muthi' al-Balkhi bahwa ia pernah bertanya kepada Abu Hanifah tentang orang yang berkata "Saya tidak tahu Allah apakah Dia berada di langit atau berada di bumi!?". Abu Hanifah menjawab: "Orang tersebut telah menjadi kafir, karena Allah berfirman "ar-Rahman 'Ala al-arsy Istawa", dan arsy Allah berada di atas langit ke tujuh". Lalu Abu Muthi' berkata: "Bagaimana jika seseorang berkata "Allah di atas arsy, tapi saya tidak tahu arsy itu berada di langit atau di bumi?!". Abu Hanifah berkata: "Orang tersebut telah menjadi kafir, karena sama saja ia mengingkari Allah berada di langit. Dan barangsiapa mengingkari Allah berada di langit maka orang itu telah menjadi kafir. Karena Allah berada di tempat yang paling atas. Dan sesungguhnya Allah diminta dalam doa dari arah atas bukan dari arah bawah".

 

Kita jawab riwayat Abu Muthi' ini dengan riwayat yang telah disebutkan oleh al-Imam al-Izz ibn Abd as-Salam dalam kitab Hall ar-Rumuz, bahwa al-Imam Abu Hanifah berkata: "Barangsiapa berkata "Saya tidak tahu apakah Allah di langit atau di bumi?!", maka orang ini telah menjadi kafir. Karena perkataan semacam ini memberikan pemahaman bahwa Allah memiliki tempat. Dan barangsiapa berkeyakinan bahwa Allah memiliki tempat maka orang tersebut seorang musyabbih; menyerupakan Allah dengan makhluk-Nya". Al-Imam al-Izz ibn Abd as-Salam adalah ulama besar terkemuka dan sangat terpercaya. Riwayat yang beliau kutip dari al-Imam Abu Hanifah dalam hal ini wajib kita pegang teguh. Bukan dengan memegang tegung riwayat yang dikutip oleh Ibn 'Abi al-Izz; (yang telah membuat syarah Risalah al-'Aqidah ath-Thahawiyyah versi akidah tasybih). Di samping ini semua, Abu Muthi' al-Balkhi sendiri adalah seorang yang banyak melakukan pemalsuan, seperti yang telah dinyatakan oleh banyak ulama hadits" (Syarh al-Fiqh al-Akbar, h. 197-198).

 

Asy-Syaikh Musthafa Abu Saif al-Hamami, salah seorang ulama al-Azhar terkemuka, dalam kitab karyanya berjudul Ghauts al-'Ibad Bi Bayan ar-Rasyad menuliskan beberapa pelajaran penting terkait riwayat Abu Muthi' al-Balkhi di atas, sebagai berikut:

Pertama: Bahwa pernyataan yang dinisbatkan kepada al-Imam Abu Hanifah tersebut sama sekali tidak ada penyebutannya dalam al-Fiqh al-Akbar. Pernyataan semacam itu dikutip oleh orang yang tidak bertanggungjawab, dan dengan sengaja ia berdusta mengatakan bahwa itu pernyataan al-Imam Abu Hanifah dalam al-Fiqh al-Akbar, tujuannya tidak lain adalah untuk mempropagandakan kesesatan orang itu sendiri.

 

Kedua: Kutipan riwayat semacam ini jelas berasal dari seorang pemalsu (wadla'). Riwayat orang semacam ini, dalam masalah-masalah furu'iyyah (fiqih) saja sama sekali tidak boleh dijadikan sandaran, terlebih lagi dalam masalah-masalah ushuliyyah (akidah). Mengambil periwayatan orang pemalsu semacam ini adalah merupakan pengkhiatan terhadap ajaran-ajaran agama. Dan ini tidak dilakukan kecuali oleh orang yang hendak menyebarkan kesesatan atau bid'ah yang ia yakini.

 

Ketiga: Periwayatan pemalsu ini telah terbantahkan dengan periwayatan yang benar dari seorang al-Imam agung terpercaya (tsiqah), yaitu al-Imam al-Izz ibn Abd as-Salam. Periwayatan al-Imam Ibn Abd as-Salam tentang perkataan al-Imam Abu Hanifah jauh lebih terpercaya dan lebih benar dibanding periwayatan pemalsu tersebut. Berpegang teguh kepada periwayatan seorang pendusta (kadzdzab) dengan meninggalkan periwayatan seorang yang tsiqah adalah sebuah pengkhianatan, yang hanya dilakukan seorang ahli bid'ah saja. Seorang yang melakukan pemalsuan semacam ini, cukup untuk kita klaim sebagai orang yang tidak memiliki amanah. Jika orang awam saja melakukan pemalsuan semacam ini dapat menjadikannya seorang yang tidak dapat dihormati lagi, terlebih jika pemalsuan ini dilakukan oleh seorang yang alim, maka jelas orang alim ini tidak bisa dipertanggungjawabkan lagi dengan ilmu-ilmunya. Dan "orang alim" semacam itu tidak pantas untuk kita sebut sebagai orang alim, terlebih kita golongkannya dari jajaran Imam-Imam terkemuka, atau para ahli ijtihad. Dan lebih parah lagi jika pengkhianatan pemalsu ini dalam tiga perkara ini sekaligus. Padahal dengan hanya satu pengkhianatan saja sudah dapat menurunkannya dari derajat tsiqah. Karena jika satu riwayat sudah ia dikhianati, maka kemungkinan besar terhadap riwayat-riwayat yang lainpun ia akan melakukan hal sama (Lebih lengkap lihat Ghauts al-'Ibad Bi Bayan ar-Rasyad, h. 99-100).

 

Kemudian dalam bait sya'ir di atas, Ibn al-Qayyim tidak hanya membuat kedustaan kepada al-Imam Abu Hanifah, namun ia juga melakukan kedustaan yang sama terhadap al-Imam Ya'qub. Yang dimaksud al-Imam Ya'qub dalam bait sya'ir ini adalah sahabat al-Imam Abu Hanifah; yaitu Abu Yusuf Ya'qub ibn Ibrahim al-Anshari. Dalam menyikapi perbuatan Ibn al-Qayyim ini, asy-Syaikh Musthafa Abu Saif al-Humami berkata: "Tidak diragukan lagi apa yang ia nyatakan ini adalah sebuah kedustaan untuk tujuan mempropagandakan keyakinan bid'ahnya" (Lihat Ghauts al-'Ibad Bi Bayan ar-Rasyad, h. 99).

 

Penilaian yang sama terhadap Ibn al-Qayyim semacam ini juga telah diungkapkan oleh al-Muhaddits al-Imam Muhammad Zahid al-Kautsari dalam kitab bantahannya terhadap Ibn al-Qayyim sendiri, berjudul Takmilah ar-Radd 'Ala Nuniyyah Ibn al-Qayyim. Karya Al-Imam al-Kautsari ini adalah sebagai tambahan atas kitab karya Al-Imam Taqiyyuddin as-Subki berjudul as-Saif ash-Shaqil Fi ar-Radd 'Ala ibn Zafil, kitab yang juga berisikan serangan dan bantahan terhadap bid'ah-bid'ah Ibn al-Qayyim. Yang dimaksud dengan "Ibn Zafil" oleh Al-Imam Taqiyyuddin as-Subki dalam judul kitabnya ini adalah Ibn al-Qayyim al-Jawziyyah; murid dari Ibn Taimiyah (Lihat Takmilah ar-Radd 'Ala an-Nuniyyah, h. 108).

 

Dengan demikian riwayat yang sering dipropagandakan oleh Ibn al-Qayyim, yang juga sering dipropagandakan oleh kaum Wahhabiyyah bahwa al-Imam Abu Hanifah berkeyakinan "Allah berada di langit" adalah kedustaan belaka. Riwayat ini sama sekali tidak benar. Dalam rangkaian sanad riwayat ini terdapat nama-nama perawi yang bermasalah, di antaranya; Abu Muhammad ibn Hayyan, Nu'aim ibn Hammad, dan Nuh ibn Abi Maryam Abu 'Ishmah.

 

Orang pertama, yaitu Abu Muhammad ibn Hayyan, dinilai dla'if oleh ulama hadits terkemuka yang hidup dalam satu wilayah dengan Abu Muhammad ibn Hayyan sendiri. Ulama hadits tersebut adalah al-Imam al-Hafizh al-'Assal. Kemudian orang kedua, yaitu Nu'aim ibn Hammad adalah seorang mujassim (Lihat Tahdzib at-Tahdzib, j. 10, h. 409).

Demikian pula Nuh ibn Abi Maryam yang merupakan ayah tiri dari Nu'aim ibn Hammad, juga seorang mujassim (Lihat Tahdzib at-Tahdzib, j. 10, h. 433).

 

Dan Nuh ibn Abi Maryam ini adalah anak tiri dari Muqatil ibn Sulaiman; pemuka kaum mujassimah. Dengan demikian, Nu'aim ibn Hammad telah dirusak oleh ayah tirinya sendiri, yaitu Nuh ibn Abi Maryam. Demikian pula Nuh ibn Abi Maryam telah dirusak oleh ayah tirinya sendiri, yaitu Muqatil ibn Sulaiman. Orang-orang yang kita sebutkan ini, sebagaimana dinilai oleh para ulama ahli kalam, mereka semua adalah orang-orang yang berkeyakinan tasybih dan tajsim. Dengan demikian bagaimana mungkin riwayat orang-orang yang berakidah tasybih dan tajsim semacam mereka dapat dijadikan sandaran dalam menetapkan permasalahan akidah?! Sesungguhnya orang yang bersandar kepada mereka adalah bagian dari mereka sendiri.

 

Al-Imam al-Hafizh Ibn al-Jawzi dalam kitab Daf'u Syubah at-Tasybih, dalam penilaiannya terhadap Nu'aim ibn Hammad, mengutip perkataan Ibn 'Adi, mengatakan: "Dia (Nu'aim ibn Hammad) adalah seorang pemalsu hadits" (Lihat Daf'u Syubah at-Tasybih, h. 32).

 

Kemudian al-Imam Ahmad ibn Hanbal pernah ditanya tentang riwayat Nu'im ibn Hammad, tiba-tiba beliau memalingkan wajahnya sambil berkata: "Hadits munkar dan majhul" (Daf'u Syubah at-Tasybih, h. 32). Penilaian Al-Imam Ahmad ini artinya bahwa riwayat Nu'aim ibn Hammad ada sesuatu yang sama sekali tidak benar.

(Masalah): Jika kaum Musyabbihah, seperti kaum Wahhabiyyah, mengatakan bahwa adz-Dzahabi telah mengutip riwayat dari kitab al-Asma' Wa ash-Shifat karya al-Hafizh al-Bayhaqi bahwa pernyataan "Allah berada di langit" adalah berasal dari al-Imam Abu Hanifah.

 

 

(Jawab): Kita katakan: Riwayat al-Hafizh al-Bayhaqi dalam kitab al-Asma' Wa ash-Shifat dengan memepergunakan kata "In shahhat al-hikayah..." (al-Asma' Wa ash-Shifat, h. 429). Hal ini menunjukan bahwa riwayat tersebut bermasalah. Artinya, riwayat yang dikutip al-Hafizh al-Bayhaqi ini bukan untuk dijadikan dalil. Yang menjadi masalah besar ialah bahwa tulisan al-Bayhaqi "In shahhat ar-riwayah..." ini diacuhkan oleh adz-Dzahabi untuk tujuan memberikan pemahaman kepada para pembaca bahwa pernyataan "Allah berada di langit" adalah statemen al-Imam Abu Hanifah. Ini menunjukan bahwa adz-Dzahabi tidak memiliki amanat ilmiyah. Hal ini juga menunjukan bahwa adz-Dzahabi telah banyak dipengaruhi oleh faham-faham gurunya sendiri, yaitu Ibn Taimiyah. al-Imam al-Muhaddits Muhammad Zahid al-Kautsari dalam Takmilah ar-Radd 'Ala Nuniyyah Ibn al-Qayyim menuliskan bahwa pernyataan al-Bayhaqi dalam al-Asma' Wa ash-Shifat: "In shahhat ar-riwayah..." menunjukan bahwa dalam riwayat tersebut terdapat beberapa cacat (al-khalal).

Namun hal terpenting dari pada itu ialah bahwa al-Imam al-Bayhaqi dalam kitab al-Asma' Wa ash-Shifat tersebut, di dalam banyak tempat banyak menyebutkan tentang kesucian Allah dari pada tempat dan arah, salah satunya pernyataan beliau berikut ini

"Sebagian sahabat kami (kaum Ahlussunnah dari madzhab Asy'ariyyah Syafi'iyyah) mengambil dalil dalam menafikan tempat dari Allah dengan sebuah hadits sabda Rasulullah: "Engkau ya Allah az-Zahir (Yang segala sesuatu menunjukan akan keberadaan-Nya) tidak ada suatu apapun di atas-Mu, dan Engkau ya Allah al-Bathin (Yang tidak dapat diraih oleh akal pikiran) tidak ada suatu apapun di bawah-Mu". Dari hadits ini dipahami jika tidak ada suatu apapun di atas Allah, dan tidak ada suatu apapun di bawah-Nya maka berarti Dia ada tanpa tempat" (al-Asma' Wa ash-Shifat, h. 400).

 

Pada halaman lain dalam kitab al-Asma' Wa ash-Shifat, Al-Imam al-Bayhaqi menuliskan:

"Apa yang diriwayatkan secara menyendiri (tafarrud) oleh al-Kalbi dan lainnya memberikan pemahaman bahwa Allah memiliki bentuk, padahal sesuatu yang memiliki bentuk maka pasti dia itu baharu, membutuhkan kepada yang menjadikannya dalam bentuk tersebut. Sementara Allah itu Qadim dan Azali (tanpa permulaan)" (al-Asma' Wa ash-Shifat, h. 415).

 

Pada bagian lain dari kitab di atas, al-Imam al-Bayhaqi menuliskan:

"Sesungguhnya Allah ada tanpa tempat" (al-Asma' Wa ash-Shifat, h. 448-449).

 

Juga mengatakan: "Sesungguhnya gerak, diam, dan bersemayam atau bertempat itu adalah termasuk sifat-sifat benda. Sementara Allah tidak ada sekutu bagi-Nya, Dia tidak membutuhkan kepada suatu apapun, dan tidak ada suatu apapun yang menyerupai-Nya" (al-Asma' Wa ash-Shifat, h. 448-449).

 

Dengan penjelasan ini menjadi sangat terang bagi kita bahwa keyakinan Allah berada di langit yang dituduhkan sebagai keyakinan Al-Imam Abu Hanifah adalah kedustaan belaka yang sama seakali tidak benar dan tidak dapat dipertanggungjawabkan. Tuduhan semacam ini tidak hanya kedustaan kepada Al-Imam Abu Hanifah semata, tapi juga kedusataan terhadap orang-orang Islam secara keseluruhan dan kedustaan terhadap ajaran-ajaran Islam itu sendiri.

 

Al Hamdu Lillah Rabb al-Alamin

No comments: